AdityaTekno: Tips SEO | Blog Tips SEO, Blogging, AdSense
Meta Tag SEO Friendly dan Valid HTML5
Meta Tag SEO Friendly Terbaru untuk Blogspot - Welcome back sobat AdityaTekno.com. Dipostingan kali ini saya akan membagikan Meta Tag SEO. Nah, bagi yang belum tahu tentang meta tag, pasti bertanya-tanya apa itu meta tag? Meta Tag adalah salah satu optimasi pada blog, agar blog dan artikel yang kita posting memiliki identitas yang jelas. Sehingga blog akan lebih mudah terindeks.

Baca Juga: Meta Tag SEO Friendly Terbaru 2019 dan Valid HTML5 untuk Blogger

Meta Tag secara umum dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: content, http-equiv, dan name. Meta tag biasanya sering diletakkan di bawah <head>, meski pada dasarnya meta tag juga dapat diletakkan pada tempat lainnya. Lalu bagaimana dengan Meta Tag yang super SEO, apakah itu hanya mitos atau benar-benar ada di dunia ini?

Jawabannya tergantung pemahaman dasar masing-masing pribadi. Sebagian orang mempercayai bahwa penerapan Meta Tag yang benar akan memberi dampak baik terhadap pertumbuhan suatu blog dan website. Lebih lagi mereka meyakini bahwa kombinasi Meta Tag yang diklaim SEO Friendly itu mampu menghantarkan blog pada peringkat satu Google, page one of search engine Google.

Akan tetapi, di pihak lain ada juga yang menganggap bahwa Meta Tag yang SEO Friendly semata-mata adalah mitos. Pengikut aliran ini didasari ideologis yang sangat kompleks, yang beranggapan bahwa SEO itu hanyalah sekumpulan informasi manipulatif dan retoris untuk membodoh-bodohi orang lain yang awam, untuk mendatangkan kekayaan bagi seseorang atau kelompok tertentu.

Jadi, anda pilih yang mana? silahkan tentukan pilihan anda. Anda berada pada pemikiran yang mana? Barang siapa yang masih menginginkan keberadaan Meta Tag berada pada template blogspotnya, dan tidak terpengaruh dengan pendapat bahwa Meta Tag itu adalah mitos, silahkan menerapkan Meta Tag yang dibagikan berikut ini.

Sekadar tambahan informasi bahwa Meta Tag dibawah ini telah dikonfigurasi sedemikian rupa, akan menampilkan unsur meta description, meta keyword meta title dan lain sebagainya. Dengan kombinasi open graph Facebook dan Twitter. Meta Tag di bawah ini persis seperti yang telah saya terapkan pada template yang saya pake sekarang.

Dan Hasilnya jangan tanya lagi, silahkan terapkan dan buktikan sendiri keampuhannya.

Berikut adalah Contoh Penarapan Meta Tag SEO Friendly untuk Blogspot.

Penerapan Meta Tag pada Blogspot, untuk Blog Berbahasa Indonesia


<meta charset='utf-8'/>
<!--[if lt IE 9]> <script src="https://www.blogger.com/static/v1/jsbin/4044097237-ieretrofit.js"> </script> <![endif]-->
<meta content='width=device-width,initial-scale=1.0,minimum-scale=1.0,maximum-scale=1.0' name='viewport'/>
<meta content='text/html; charset=UTF-8' http-equiv='Content-Type'/>
<meta content='IE=edge' http-equiv='X-UA-Compatible'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl + &quot;favicon.ico&quot;' rel='icon' type='image/x-icon'/>
<link expr:href='data:blog.url' rel='canonical'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl + &quot;feeds/posts/default&quot;' expr:title='data:blog.title + &quot; - Atom&quot;' rel='alternate' type='application/atom+xml'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl + &quot;feeds/posts/default?alt=rss&quot;' expr:title='data:blog.title + &quot; - RSS&quot;' rel='alternate' type='application/rss+xml'/>
<link expr:href='&quot;//www.blogger.com/feeds/&quot; + data:blog.blogId + &quot;/posts/default&quot;' expr:title='data:blog.title + &quot; - Atom&quot;' rel='alternate' type='application/atom+xml'/>
<link href='//www.blogger.com/openid-server.g' rel='openid.server'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl' rel='openid.delegate'/>
<meta content='xxxxx' name='google-site-verification'/>
<meta content='xxxxx' name='msvalidate.01'/>
<meta content='xxxxx' name='yandex-verification'/>
<link href='//plus.google.com/xxxxx/posts' rel='publisher'/>
<link href='//plus.google.com/xxxxx/about' rel='author'/>
<link href='//plus.google.com/xxxxx' rel='me'/>
<!-- SEO Title Tag -->
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;index&quot;'>
<title><data:blog.pageTitle/></title>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;archive&quot;'>
<title>Archive For <data:blog.pageName/></title>
<meta content='noindex,nofollow,noarchive' name='robots'/>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;error_page&quot;'>
<title>Page Not Found</title>
<b:else/>
<title><data:blog.pageName/></title>
</b:if>
</b:if>
</b:if>
<!-- SEO Meta Tag -->
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
<meta expr:content='data:blog.pageName' property='og:title'/>
<b:else/>
<meta expr:content='data:blog.title' property='og:title'/>
</b:if>
<meta content='YOUR KEYWORDS HERE' name='keywords'/>
<b:if cond='data:blog.homepageUrl == data:blog.url'>
<meta content='YOUR DESCRIPTION HERE' name='description'/>
<meta content='YOUR DESCRIPTION HERE' property='og:description'/>
<meta content='YOUR DESCRIPTION HERE' property='twitter:description'/>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
<b:if cond='data:blog.metaDescription'>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' name='description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='twitter:description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='og:description'/>
</b:if>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;static_page&quot;'>
<b:if cond='data:blog.metaDescription'>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' name='description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='twitter:description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='og:description'/>
</b:if>
</b:if>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;index&quot;'>
<b:if cond='data:blog.searchLabel'>
<meta content='noindex,nofollow' name='robots'/>
</b:if>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;archive&quot;'>
<meta content='noindex,nofollow' name='robots'/>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.isMobile'>
<meta content='noindex,nofollow' name='robots'/>
</b:if>
<meta content='all' name='audience'/>
<meta content='YOUR NAME' name='author'/>
<meta content='blogger' name='generator'/>
<meta content='translate' name='google'/>
<meta content='general' name='rating'/>
<meta content='id' name='geo.country'/>
<meta content='Indonesia' name='geo.placename'/>
<!-- SEO Meta Tag end -->
&lt;script type=&quot;text/javascript&quot;&gt;(function() { var a=window,c=&quot;jstiming&quot;,d=&quot;tick&quot;;var e=function(b){this.t={};this.tick=function(b,o,f){f=void 0!=f?f:(new Date).getTime();this.t[b]=[f,o]};this[d](&quot;start&quot;,null,b)},h=new e;a.jstiming={Timer:e,load:h};if(a.performance&amp;&amp;a.performance.timing){var i=a.performance.timing,j=a[c].load,k=i.navigationStart,l=i.responseStart;0&lt;k&amp;&amp;l&gt;=k&amp;&amp;(j[d](&quot;_wtsrt&quot;,void 0,k),j[d](&quot;wtsrt_&quot;,&quot;_wtsrt&quot;,l),j[d](&quot;tbsd_&quot;,&quot;wtsrt_&quot;))}
try{var m=null;a.chrome&amp;&amp;a.chrome.csi&amp;&amp;(m=Math.floor(a.chrome.csi().pageT));null==m&amp;&amp;a.gtbExternal&amp;&amp;(m=a.gtbExternal.pageT());null==m&amp;&amp;a.external&amp;&amp;(m=a.external.pageT);m&amp;&amp;(a[c].pt=m)}catch(n){};a.tickAboveFold=function(b){var g=0;if(b.offsetParent){do g+=b.offsetTop;while(b=b.offsetParent)}b=g;750&gt;=b&amp;&amp;a[c].load[d](&quot;aft&quot;)};var p=!1;function q(){p||(p=!0,a[c].load[d](&quot;firstScrollTime&quot;))}a.addEventListener?a.addEventListener(&quot;scroll&quot;,q,!1):a.attachEvent(&quot;onsFroll&quot;,q);
 })();&lt;/script&gt;
<!--[if IE]> <script> (function() { var html5 = ("abbr,article,aside,audio,canvas,datalist,details," + "figure,footer,header,hgroup,mark,menu,meter,nav,output," + "progress,section,time,video").split(','); for (var i = 0; i < html5.length; i++) { document.createElement(html5[i]); } try { document.execCommand('BackgroundImageCache', false, true); } catch(e) {} })(); </script> <![endif]-->
<script type='application/ld+json'>
{&quot;@context&quot;: &quot;https://schema.org&quot;,&quot;@type&quot;: &quot;WebSite&quot;,&quot;url&quot;: &quot;<data:blog.homepageUrl/>&quot;,&quot;potentialAction&quot;: {&quot;@type&quot;: &quot;SearchAction&quot;,&quot;target&quot;: &quot;<data:blog.homepageUrl/>?q={search_term}&quot;,&quot;query-input&quot;: &quot;required name=search_term&quot;}}
</script>
<!-- Tag Facebook Open Graph -->
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
  <meta property='og:type' content='article'/>
<b:else/>
  <meta property='og:type' content='website'/>
</b:if>
<meta content='ID FANPAGE FACEBOOK' property='fb:app_id'/>
<meta content='ID FB ADMIN' property='fb:admins'/>
<meta content='id_ID' property='og:locale'/>
<meta content='en_US' property='og:locale:alternate'/>
<meta content='en_GB' property='og:locale:alternate'/>
<b:if cond='data:blog.url'>
<meta expr:content='data:blog.url' property='og:url'/>
</b:if>
<meta expr:content='data:blog.title' property='og:site_name'/>
<meta property='og:url' expr:content='data:blog.canonicalUrl'/>
<!-- Large image, original size -->
<b:if cond='data:blog.postImageUrl'>
  <meta property='og:image' expr:content='data:blog.postImageUrl'/>
<b:else/>
  <!-- Thumbnail image, 72 × 72 pixels -->
  <b:if cond='data:blog.postImageThumbnailUrl'>
    <meta property='og:image' expr:content='data:blog.postThumbnailUrl'/>
  <b:else/>
    <!-- Default, no image. Use favicon or your own image URL -->
    <meta property='og:image' expr:content='data:blog.blogspotFaviconUrl'/>
  </b:if>
</b:if>
<!-- Tag Twitter Open Graph -->
<meta expr:content='data:blog.title' name='twitter:site'/>
<meta name='twitter:card' value='summary'/>
<meta content='summary_large_image' name='twitter:card'/>
<meta content='xxxxx' name='twitter:creator'/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
<b:if cond='data:blog.postImageThumbnailUrl'>
<link expr:href='data:blog.postImageThumbnailUrl' rel='image_src'/>
</b:if>
</b:if>

Penerapan Meta Tag pada Blogspot, untuk Blog Berbahasa Inggris


<meta charset='utf-8'/>
<!--[if lt IE 9]> <script src="https://www.blogger.com/static/v1/jsbin/4044097237-ieretrofit.js"> </script> <![endif]-->
<meta content='width=device-width,initial-scale=1.0,minimum-scale=1.0,maximum-scale=1.0' name='viewport'/>
<meta content='text/html; charset=UTF-8' http-equiv='Content-Type'/>
<meta content='IE=edge' http-equiv='X-UA-Compatible'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl + &quot;favicon.ico&quot;' rel='icon' type='image/x-icon'/>
<link expr:href='data:blog.url' rel='canonical'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl + &quot;feeds/posts/default&quot;' expr:title='data:blog.title + &quot; - Atom&quot;' rel='alternate' type='application/atom+xml'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl + &quot;feeds/posts/default?alt=rss&quot;' expr:title='data:blog.title + &quot; - RSS&quot;' rel='alternate' type='application/rss+xml'/>
<link expr:href='&quot;//www.blogger.com/feeds/&quot; + data:blog.blogId + &quot;/posts/default&quot;' expr:title='data:blog.title + &quot; - Atom&quot;' rel='alternate' type='application/atom+xml'/>
<link href='//www.blogger.com/openid-server.g' rel='openid.server'/>
<link expr:href='data:blog.homepageUrl' rel='openid.delegate'/>
<meta content='xxxxx' name='google-site-verification'/>
<meta content='xxxxx' name='msvalidate.01'/>
<meta content='xxxxx' name='yandex-verification'/>
<link href='//plus.google.com/xxxxx/posts' rel='publisher'/>
<link href='//plus.google.com/xxxxx/about' rel='author'/>
<link href='//plus.google.com/xxxxx' rel='me'/>
<!-- SEO Title Tag -->
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;index&quot;'>
<title><data:blog.pageTitle/></title>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;archive&quot;'>
<title>Archive For <data:blog.pageName/></title>
<meta content='noindex,nofollow,noarchive' name='robots'/>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;error_page&quot;'>
<title>Page Not Found</title>
<b:else/>
<title><data:blog.pageName/></title>
</b:if>
</b:if>
</b:if>
<!-- SEO Meta Tag -->
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
<meta expr:content='data:blog.pageName' property='og:title'/>
<b:else/>
<meta expr:content='data:blog.title' property='og:title'/>
</b:if>
<meta content='YOUR KEYWORDS HERE' name='keywords'/>
<b:if cond='data:blog.homepageUrl == data:blog.url'>
<meta content='YOUR DESCRIPTION HERE' name='description'/>
<meta content='YOUR DESCRIPTION HERE' property='og:description'/>
<meta content='YOUR DESCRIPTION HERE' property='twitter:description'/>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
<b:if cond='data:blog.metaDescription'>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' name='description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='twitter:description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='og:description'/>
</b:if>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;static_page&quot;'>
<b:if cond='data:blog.metaDescription'>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' name='description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='twitter:description'/>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' property='og:description'/>
</b:if>
</b:if>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;index&quot;'>
<b:if cond='data:blog.searchLabel'>
<meta content='noindex,nofollow' name='robots'/>
</b:if>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;archive&quot;'>
<meta content='noindex,nofollow' name='robots'/>
</b:if>
<b:if cond='data:blog.isMobile'>
<meta content='noindex,nofollow' name='robots'/>
</b:if>
<meta content='all' name='audience'/>
<meta content='YOUR NAME' name='author'/>
<meta content='blogger' name='generator'/>
<meta content='translate' name='google'/>
<meta content='general' name='rating'/>
<meta content='id' name='geo.country'/>
<meta content='Indonesia' name='geo.placename'/>
<!-- SEO Meta Tag end -->
&lt;script type=&quot;text/javascript&quot;&gt;(function() { var a=window,c=&quot;jstiming&quot;,d=&quot;tick&quot;;var e=function(b){this.t={};this.tick=function(b,o,f){f=void 0!=f?f:(new Date).getTime();this.t[b]=[f,o]};this[d](&quot;start&quot;,null,b)},h=new e;a.jstiming={Timer:e,load:h};if(a.performance&amp;&amp;a.performance.timing){var i=a.performance.timing,j=a[c].load,k=i.navigationStart,l=i.responseStart;0&lt;k&amp;&amp;l&gt;=k&amp;&amp;(j[d](&quot;_wtsrt&quot;,void 0,k),j[d](&quot;wtsrt_&quot;,&quot;_wtsrt&quot;,l),j[d](&quot;tbsd_&quot;,&quot;wtsrt_&quot;))}
try{var m=null;a.chrome&amp;&amp;a.chrome.csi&amp;&amp;(m=Math.floor(a.chrome.csi().pageT));null==m&amp;&amp;a.gtbExternal&amp;&amp;(m=a.gtbExternal.pageT());null==m&amp;&amp;a.external&amp;&amp;(m=a.external.pageT);m&amp;&amp;(a[c].pt=m)}catch(n){};a.tickAboveFold=function(b){var g=0;if(b.offsetParent){do g+=b.offsetTop;while(b=b.offsetParent)}b=g;750&gt;=b&amp;&amp;a[c].load[d](&quot;aft&quot;)};var p=!1;function q(){p||(p=!0,a[c].load[d](&quot;firstScrollTime&quot;))}a.addEventListener?a.addEventListener(&quot;scroll&quot;,q,!1):a.attachEvent(&quot;onsFroll&quot;,q);
 })();&lt;/script&gt;
<!--[if IE]> <script> (function() { var html5 = ("abbr,article,aside,audio,canvas,datalist,details," + "figure,footer,header,hgroup,mark,menu,meter,nav,output," + "progress,section,time,video").split(','); for (var i = 0; i < html5.length; i++) { document.createElement(html5[i]); } try { document.execCommand('BackgroundImageCache', false, true); } catch(e) {} })(); </script> <![endif]-->
<script type='application/ld+json'>
{&quot;@context&quot;: &quot;https://schema.org&quot;,&quot;@type&quot;: &quot;WebSite&quot;,&quot;url&quot;: &quot;<data:blog.homepageUrl/>&quot;,&quot;potentialAction&quot;: {&quot;@type&quot;: &quot;SearchAction&quot;,&quot;target&quot;: &quot;<data:blog.homepageUrl/>?q={search_term}&quot;,&quot;query-input&quot;: &quot;required name=search_term&quot;}}
</script>
<!-- Tag Facebook Open Graph -->
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
  <meta property='og:type' content='article'/>
<b:else/>
  <meta property='og:type' content='website'/>
</b:if>
<meta content='ID FANPAGE FACEBOOK' property='fb:app_id'/>
<meta content='ID FB ADMIN' property='fb:admins'/>
<meta content='en_US' property='og:locale'/>
<meta content='en_GB' property='og:locale:alternate'/>
<meta content='id_ID' property='og:locale:alternate'/>
<b:if cond='data:blog.url'>
<meta expr:content='data:blog.url' property='og:url'/>
</b:if>
<meta expr:content='data:blog.title' property='og:site_name'/>
<meta property='og:url' expr:content='data:blog.canonicalUrl'/>
<!-- Large image, original size -->
<b:if cond='data:blog.postImageUrl'>
  <meta property='og:image' expr:content='data:blog.postImageUrl'/>
<b:else/>
  <!-- Thumbnail image, 72 × 72 pixels -->
  <b:if cond='data:blog.postImageThumbnailUrl'>
    <meta property='og:image' expr:content='data:blog.postThumbnailUrl'/>
  <b:else/>
    <!-- Default, no image. Use favicon or your own image URL -->
    <meta property='og:image' expr:content='data:blog.blogspotFaviconUrl'/>
  </b:if>
</b:if>
<!-- Tag Twitter Open Graph -->
<meta expr:content='data:blog.title' name='twitter:site'/>
<meta name='twitter:card' value='summary'/>
<meta content='summary_large_image' name='twitter:card'/>
<meta content='xxxxx' name='twitter:creator'/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
<b:if cond='data:blog.postImageThumbnailUrl'>
<link expr:href='data:blog.postImageThumbnailUrl' rel='image_src'/>
</b:if>
</b:if>

Silahkan ganti xxxxx dan tulisan yang sudah saya tandai dengan data atau identitas sesuai dengan blog anda sebelumnya.

Demikian Meta Tag SEO Friendly Terbaru untuk Blogspot. Selamat mencoba dan semoga work. Sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com.

Meta Tag SEO Friendly Terbaru untuk Blogspot

Cara Memperbaiki Pastikan Teks Tetap Terlihat Selama Pemuatan Font Web
AdityaTekno.com - Cara Memperbaiki Pastikan Teks Tetap Terlihat Selama Pemuatan Font Web. Mungkin anda pernah pernah menggalami masalah seperti ini setelah mengecek speed blog di PageSpeed Insights muncul pesan "Pastikan teks tetap terlihat selama pemuatan font web" atau "Ensure text remains visible during webfont load" di bagian diagnostik.
Cara Memperbaiki Pastikan Teks Tetap Terlihat Selama Pemuatan Font Web

Pasti kebanyakan dari kalian di diamkan saja tanpa melakukan perbaikan karena bingung mau diapakan. Tapi tenang, disini saya akan membagikan cara memperbaiki masalah tersebut. Dan sebenarnya cara yang saya bagikan ini dapat anda baca di Forum Pengembangan seperti Google Developers.

Lalu, apa si maksud dari "Pastikan teks tetap terlihat selama pemuatan font web" ini?

Jadi, maksudnya yaitu saat anda atau pengunjung masuk ke blog maka ada beberapa font yang tidak terlihat saat sedang dimuat blog tersebut, disini google menyarankan kita agar font tersebut tetap terlihat saat masih dimuat bukannya dihilangkan.

Ada cara lain juga yang bisa anda coba untuk menghilangkan error tersebut yaitu dengan menghapus font webnya, tapi akibatnya adalah blog menjadi error seperti font atau icon tidak muncul atau font tiba-tiba jadi jelek.

Lantas apa yang harus dilakukan untuk menghindari permasalahan tersebut pada blog tanpa menghapus font webnya? Anda cukup simak tutorial ini dengan baik agar paham untuk memperbaiki "Pastikan teks tetap terlihat selama pemuatan font web".

Cara Memperbaiki Ensure text remains visible during webfont load


Pertama, anda buka Menu Tema >> Edit HTML.

Kemudian cari kode @font-face seperti dibawah ini atau yang mirip.
@font-face {
  font-family: 'Arvo';
  src: local('Arvo'), url(https://fonts.gstatic.com/s/arvo/v9/rC7kKhY-eUDY-ucISTIf5PesZW2xOQ-xsNqO47m55DA.woff2) format('woff2');
}

Setelah ketemu, tambahkan kode font-display seperti contoh dibawah ini.
@font-face {
  font-family: 'Arvo';
  font-display: swap;
  src: local('Arvo'), url(https://fonts.gstatic.com/s/arvo/v9/rC7kKhY-eUDY-ucISTIf5PesZW2xOQ-xsNqO47m55DA.woff2) format('woff2');
}

Pastikan tambahkan kode font-display disetiap font yang muncul dipesan "Pastikan teks tetap terlihat selama pemuatan font web".

Simpan Tema.

Coba sekarang cek lagi di PageSpeed Insights, sudah hilang belum pesannya. Jika sudah hilang dan kecepatan blog lebih cepat dari sebelumnya, berarti sudah berhasil. Namun jika belum, tunggu 30 detik sampai 1 menit baru di cek kembali.

Demikian Cara Mengatasi Pastikan Teks Tetap Terlihat Selama Pemuatan Font Web. Semoga tutorial ini bisa bermanfaat untuk anda. Sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com

Cara Mengatasi Pastikan Teks Tetap Terlihat Selama Pemuatan Font Web

AdityaTekno.com - Kali ini saya akan membahas tentang Perbedaan Link Dofollow dan Nofollow. Empat tahun yang lalu Google telah menghimbau kepada semua Blogger di seluruh dunia agar mengurangi penggunaan link dofollow kepada situs yang sedang di review nya.
Perbedaan Link Dofollow dan Nofollow

Tapi, jika memang harus terpaksa memberi link ke situs produk yang sedang di review, Google meminta agar memberikan link nofollow saja. Kecuali ada kesepakatan di awal bahwa link yang dimaksud harus link dofollow.

Baca Juga : Cara Membuat Link Sumber Artikel Secara Otomatis di Blogger

Bukan hanya kepada blog yang sering mendapat tawaran review, tapi juga kepada blog yang sering membuat ulasan tentang produk atau aplikasi tertentu tanpa dibayar.

Link dofollow dan nofollow memang sangat penting dipahami, karena menyangkut pada SEO dan PageRank suatu blog. Apa saja perbedaan link dofollow dan nofollow dan peran keduanya dalam hal optimasi SEO? Berikut pembahasannya.

Apa itu Link Dofollow?


Link Dofollow adalah sebutan yang diberikan pada backlink yang mengijinkan robot mesin pencari untuk menelusuri sekaligus mengindeks tautan yang anda berikan terhadap situs orang lain. Dengan kata lain, anda seakan memberikan referensi bahwa situs tersebut memiliki kualitas baik dan layak untuk diketahui oleh orang lain.

Kelebihan Link Dofollow


Karena memperbolehkan robots web crawler untuk menelusuri tautan sampai keluar, link dofollow berperan penting dalam membantu meningkatkan ranking website. Terutama jika memperoleh link dofollow dari situs-situs besar seperti Wikipedia yang nilai authoritinya sangat besar.

Kekurangan Link Dofollow


Seperti pisau bermata dua, link dofollow juga berpotensi menurunkan ranking situs anda. Hal ini bisa terjadi jika situs anda mendapatkan backlink dofollow dalam jumlah besar dari situs-situs spam.

Apa Itu Link Nofollow?


Link Nofollow merupakan kebalikan dari link dofollow, yaitu robot web crawler tidak akan merayapi tautan backlink yang diberikan.

Kelebihan Link Nofollow


Meskipun tidak dihitung sebagai backlink yang powerfull untuk meningkatkan posisi website di mesin pencari, link nofollow sejatinya memiliki peran penting sebagai diverifikasi link.

Baca Juga : Cara Menyalin Tulisan dari File MS Word ke Blog Agar Tidak Berantakan

Robots web crawler mungkin tidak akan merayapi tautan nofollow yang dicantumkan, namun link tersebut tetap terlihat oleh pengguna, bahkan bisa memudahkan jika memerlukan informasi penting yang disebutkan oleh situs lain.

Kekurangan Link Nofollow


Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, link nofollow tidak banyak berperan dalam hal optimasi SEO. Dan link jenis ini kurang disukai oleh Blogger ataupun webmaster.

Perbedaan Link Dofollow dan Link Nofollow


Dari tulisan diatas sebenarnya sudah dijelaskan secara jelas perbedaan kedua link ini. Tapi, dalam struktur penulisan, keduanya sangatlah berbeda.

Link dofollow sebenarnya bersifat default. Yang artinya, setiap link dalam postingan akan otomatis dofollow jadi tidak perlu melakukan apa-apa kalau berniat membuat link dofollow.

Baca Juga : Perbedaan Antara Domain dan Hosting

Jika ingin memberikan link dofollow kepada orang lain, baiknya link tersebut ditautkan dalam teks yang mengandung kata kunci tertarget agar saat Google melakukan perayapan, kata kunci dan linknya langsung di index.

Contoh penulisan link dofollow
<a href="https://www.adityatekno.com/">AdityaTekno</a>

Secara default, link dofollow sendiri biasanya bersifat otomatis sehingga tidak perlu melakukan setting atau pengaturan lanjutan. Baik di platform Blogger maupun WordPress keduanya sama.

Baca Juga : 7 Perbedaan Blog dan Website Beserta Contohnya

Contoh penulisan link nofollow
<a href="https://www.adityatekno.com/" rel="nofollow">AdityaTekno</a>

Sebagaimana anda lihat pada contoh di atas, penulisan link nofollow sedikit berbeda jika dibandingkan dengan skema penulisan link dofollow.

Baca Juga : Perbedaan HTTP dan HTTPS Lengkap Serta Fungsinya

Terlihat ada tambahan rel=”nofollow” yang menegaskan bahwa Google bot tidak boleh melakukan crawl menuju link terkait. Akan tetapi, secara tampilan baik link dofollow maupun link nofollow sama sekali tidak berbeda di mata pembaca. Soal fungsi, keduanya pun sama-sama bisa bekerja sebagai tautan seperti biasanya.

Demikian Perbedaan Link Dofollow dan Link Nofollow. Semoga bisa bermanfaat dan terima kasih sudah berkunjung. Salam AdityaTekno.com

sumber :
https://www.blogooblok.com/2016/03/perbedaan-link-nofollow-dan-dofollow.html
https://qwords.com/blog/apa-itu-link-dofollow-dan-nofollow/

Perbedaan Link Dofollow dan Link Nofollow

Cara Mengatasi Leverage Browser Caching Untuk Favicon.ico
AdityaTekno.com - Cara Mengatasi Leverage Browser Caching Untuk Favicon.ico di Blogger. Favicon sendiri yaitu ikon utama sebuah blog / web yang muncul pada sisi kiri pada tab browser dan merupakan logo dari blog / web tersebut. Favicon bisa juga disebut sebagai shortcut icon, blog / website icon, URL icon, atau bookmark icon.

Nah, Favicon pada umumnya menggunakan sebuah gambar dengan format .ico dengan ukuran yang cukup kecil yaitu 16x16 pixel. Meskipun ukurannya cukup kecil, gambar tetaplah sebuah gambar. Dan ini sering menjadi masalah di tool pengukur kecepatan loading blog yaitu leverage browser caching dari Favicon.ico.

Baca Juga : Cara Mempercepat Loading Blog Blogger

Untuk anda yang ingin mengatasi masalah dari leverage browser caching dari Favicon.ico ini silahkan bisa ikuti trik berikut.

Cara Mengatasi Leverage Browser Caching Untuk Favicon.ico Menggunakan Statically


Pertama, anda langsung masuk saja ke Edit HTML Blog. Kemudian cari kode seperti ini atau yang mirip seperti kode dibawah ini.

<link expr:href='data:blog.canonicalHomepageUrl + &quot;favicon.ico&quot;' rel='icon' type='image/x-icon'/>

Lalu ubah menjadi seperti ini.

<link href='https://cdn.statically.io/favicons/www.namadomain.com' rel='icon' type='image/x-icon'/>

Info:
Ganti www.namadomain.com dengan nama domain blog anda, bisa juga tanpa www.

Terakhir, Simpan Tema. Mudah Bukan?

Sebagai tambahan, anda bisa mengontrol lamanya cache untuk Favicon dengan Statically. Secara default, Statically memberikan cache 1 hari. Tapi, anda juga bisa memberikan parameter untuk menambah lama cache-nya dengan hitungan detik seperti berikut ini untuk cache 1 tahun (selama tidak clear cache).

<link href='https://cdn.statically.io/favicons/www.namadomain.com?cache=31556952' rel='icon' type='image/x-icon'/>

Demikian Cara Mengatasi Leverage Browser Caching Untuk Favicon.ico di Blogger. Semoga postingan ini bisa bermanfaat. Sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com

sumber:
https://www.kompiajaib.com/2019/08/mengatasi-leverage-browser-caching.html

Cara Mengatasi Leverage Browser Caching Untuk Favicon.ico di Blogger

AdityaTekno.com - Kali ini saya akan berbagi tips Cara Meningkatkan, Menaikkan Ranking Alexa atau Alexa Rank Blog maupun Website. Mempunyai Rank Alexa yang ramping pada blog / website tentu dambaan semua para Blogger. Karena blog / website yang memiliki ranking alexa yang bagus tentu mendatangkan banyak hal yang positif, diantaranya bisa jadi pertanda bahwa blog / website tersebut berkualitas, kredibilitasnya diakui, banyak visitor, dan menandakan bahwa blog / website tersebut disukai pengunjung.
Cara Menaikkan Ranking Alexa pada Blog atau Website

Mempunyai Ranking Alexa Blog yang kecil bisa jadi pertimbangan bagi orang lain yang ingin melakukan kerjasama, serta hal positif lain bagi pemiliknya seperti menimbulkan rasa bangga, senang dan menimbulkan rasa semangat untuk semakin meningkatkan kualitas artikel blog nya.

Alexa Traffic Rank dihitung berdasar perhitungan tri wulan sejarah data traffic yang dikumpulkan Toolbar Alexa pengguna. Data juga didapat dari sumber lain dan dikombinasikan dengan pageview dan reach atau kunjungan web asli pengunjung dan bukan robot.

Apa Itu Alexa Rank?


Alexa Rank adalah sebuah situs atau website yang didirikan pada tahun 1996 oleh Brewster Kahle dan Bruce Gilliat, dimana tujuannya adalah untuk melakukan pemeringkatan website-website yang ada di Internet berdasarkan banyaknya kunjungan pada setiap blog / website.

Jadi, semakin banyak pengunjung maka semakin tinggi peringkatnya (semakin kecil angkanya). Satu hal yang perlu anda ketahui, bahwa Alexa saat ini berada dibawah naungan Amazon.com karena sudah diakuisisi pada tahun 1999.

Cara Meningkatkan Ranking Alexa


Berikut adalah tips cara sederhana meningkatkan Ranking Alexa pada Blog / Website. Cara ini sesuai pengalaman saya sendiri, dan juga yang diterapkan di blog AdityaTekno. Cara ini tidak akan bekerja dalam sehari, akan tetapi membutuhkan proses secara perlahan dan bertahap. Jadi, harus tetap bersabar.

1. Rajin Posting Artikel


Dengan sering melakukan posting artikel pada blog anda, memungkinkan untuk menaikkan ranking alexa blog. Jadi, usahakan minimal sehari post 1 artikel, lebih dari satu malah lebih bagus, tapi jangan terlalu banyak, batasi seharinya 3-5 artikel.

Baca Juga : Cara Terbaru Agar Artikel Blog Cepat Terindeks Oleh Google

Buatlah artikel yang sering dicari pengunjung, untuk itu riset keyword terlebih dahulu sangat dianjurkan. Kenapa harus rajin posting artikel? Karena Google sangat menyukai Blog / Website yang sering melakukan update artikel setiap harinya. Dan bisa meningkatkan reputasi Blog / Website dan sedikit demi sedikit posisi artikel di SERP Google akan meningkat sehingga bisa meningkatkan visitor.

Baca Juga : Penyebab dan Solusi Artikel Hilang dari SERP Google

2. Link Building


Selain rajin posting artikel, membangun link atau link building adalah salah satu cara yang membuat Ranking Alexa meningkat. Membangun link yaitu dengan memperbayak link menuju blog / website anda (backlink).

Dengan banyaknya link menuju ke blog / website anda itu menjadi pertanda bagi Alexa, bahwa blog / website anda adalah blog / website yang kredibel, karena dianggap sebagai blog / website yang menjadi rujukan. Karena di halaman Alexa backlink menuju sebuah website akan tercatat, jadi tentu hal tersebut mempengaruhi pemeringkatan mereka juga.

Backlink yang paling bagus adalah yang didapat dari website terkenal yang kredibilitasnya diakui, rankingnya tinggi dan pengunjungnya banyak. Biasanya website pemerintahan (.gov / go.id) atau website universitas (.edu, .ac.id) akan berdampak baik bagi website anda karena terpercaya dan memiliki ranking yang tinggi.

Lalu bagaimana cara mendapatkan backlink? Caranya yaitu dengan melakukan BlogWalking (BW) & Berkomentar yang relevan di blog yang anda BW. Selain melakukan BlogWalking, ada cara lain yang sangat dianjurkan untuk mendapatkan Backlink, yaitu dengan melakukan Content Placement, Guest Post dan Pasang Iklan di blog / website yang mempunyai nilai DA (Domain Authority) dan PA (Page Authority) yang tinggi. Jika mau, anda juga bisa melakukan Content Placement, Guest Post dan Pasang Iklan di blog AdityaTekno ini.

3. Share Postingan ke Media Sosial


Tidak hanya melakukan cara yang sudah saya jelaskan diatas, melakukan share postingan artikel ke media sosial juga sangat penting dalam meningkatkan ranking alexa blog. Cara yang satu ini tergolong sangat mudah, anda hanya perlu membagikan link artikel ke media sosial seperti Facebook, Twitter, Pinterest dan lain sebagainya.

Baca Juga : Cara Mengatasi Gambar Postingan Blog yang Tidak Muncul Saat di Share ke Facebook

Satu hal yang perlu anda ingat, dalam berbagi link artikel di media sosial jangan sampai melakukan spam. Jadi, saran saya adalah jika menggunakan Facebook, anda cukup membagikan di FansPage Facebook blog anda atau di status akun Facebook anda, dan juga bisa melakukan share postingan ke Grup atau Farum yang topik pembahasannya sama dengan artikel yang anda buat.

Catatan : Jangan menggunakan jasa untuk meningkatkan rank alexa, karena rank yang didapat hanya sementara alias tidak permanen. Setelah tidak menggunakan jasa itu nantinya akan kembali seperti semula rank alexa blog anda atau nanti bisa-bisa malah lebih membengkak dari sebelum menggunakan jasa. Jadi, alangkah baiknya anda menggunakan cara yang natural, seperti yang sudah saya jelaskan diatas.

Demikian Cara Meningkatkan Ranking Alexa pada Blog atau Website Anda. Semoga bisa bermanfaat dan terima kasih sudah berkunjung. Salam AdityaTekno.com

Cara Meningkatkan Ranking Alexa pada Blog atau Website Anda

AdityaTekno.com - Kali ini saya akan membahas tentang Penyebab dan Solusi Artikel Hilang dari SERP Google. Anda pasti pernah kan artikel yang sudah terindeks tiba-tiba hilang dari halaman pencarian Google.
Penyebab dan Solusi Artikel Hilang dari Pencarian Google

Apalagi jika artikel yang kita posting sudah berada di posisi halaman pertama (pageone) tiba-tiba menghilang begitu saja. Pasti rasanya kesel banget dan kecewa juga.

Baca Juga: Cara Terbaru Agar Artikel Blog Cepat Terindeks Oleh Google

Tapi perlu anda ketahui, setiap hari jutaan artikel blog/website diposting ke internet dan semuanya ingin menduduki posisi halaman pertama mesin pencari, sedangkan halaman pertama pencarian hanya tersedia untuk 10 postingan saja.

Maka mesin pencari akan menghilangkan beberapa postingan untuk sementara sebelum menentukan peringkat masing-masing postingan blog di SERP (Search Engine Result Page).

Nah, di artikel ini akan saya bahas beberapa penyebab yang paling sering terjadi postingan artikel hilang dari SERP Google.

1. Ada Berita Baru Yang Lebih Ngetrend


Penyebab artikel hilang dari pencarian Google yaitu jika ada berita baru yang lebih ngetrend. Biasanya jika ada berita baru yang lagi ngetrend, pasti semua blog di internet memposting informasi yang sama.

Walaupun artikel berbeda, namun semuanya memiliki topik yang sama. Sehingga artikel anda yang tadinya telah tampil di halaman pertama mesin pencari akan tergeser ke bawah secara bertahap dan akhirnya hilang. Nanti akan muncul lagi jika pengunjung sudah sepi. Pasti terlihat konyol bukan? Karena memang begitulah sifat artikel musiman.

Baca Juga: 10 Niche Blog Yang Ramai Pengunjung

Lalu bagaimana bagaimana solusinya? Agar postingan anda tidak hilang dari mesin pencari, maka kunjungilah postingan anda yang anda lihat di halaman pencarian tersebut pada saat ada berita trendy. Maka artikel anda akan langsung tersimpan di indeks mesin pencari dan tidak akan hilang dari SERP meskipun nantinya akan tergeser ke bawah oleh blog-blog  lain yang lebih kuat.

2. Ada Blog lain memiliki Artikel dengan Topik Yang Sama


Selanjutnya yaitu karena ada blog lain memiliki dengan topik yang sama dan peringkat mereka di SERP lebih kuat. Sehingga postingan anda akan hilang dari halaman penelusuran. Namun jika keduanya memiliki peringkat sama-sama kuat, maka keduanya akan sama-sama hilang dari halaman pencarian. Setelah salah satunya kalah, maka keduanya akan muncul di halaman pertama dalam posisi atas bawah.

Bagaimana solusinya? Agar blog anda tidak kalah disaat bertarung di SERP seperti ini, maka kunjungilah postingan milik anda sendiri melalui halaman mesin pencari. Maka postingan anda akan langsung tersimpan di indeks mesin pencari dan tidak akan pernah hilang lagi.

3. Artikel Anda di Copas oleh Blog lain


Terakhir, yang menyebabkan artikel hilang dari SERP Google yaitu karena artikel anda di copas oleh blog lain yang memiliki peringkat yang lebih kuat. Jika hal ini terjadi maka postingan anda akan hilang dari SERP saat itu juga. Jika anda mengijinkan artikel anda di copy paste oleh blog lain tersebut, maka segeralah mengedit beberapa bagian di artikel anda agar bisa muncul lagi di mesin pencari. Atau anda juga bisa merubah sedikit judul postingannya.

Namun jika anda tidak mengijinkan artikel anda dicopas oleh blog lain, maka segeralah laporkan ke DMCA Google. Nantinya blog yang anda laporkan itu akan dihapus oleh Google artikel copasan tersebut.

Demikian artikel Penyebab dan Solusi Artikel Hilang dari SERP Google. Sebenarnya masih ada penyebab lain artikel hilang dari SERP Google, misalnya saja karena broken link dan backlink yang berlebihan. Tapi saya kira yang paling sering terjadi itu tiga poin diatas yang sudah saya bahas. Sampai jumpa dipsotingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com

sumber:
https://juragancipir.com/3-penyebab-artikel-postingan-hilang-dari-serp-google/

Penyebab dan Solusi Artikel Hilang dari SERP Google

AdityaTekno.com - Kali ini saya akan membahas tentang Bahaya Jika Terlalu Sering Mengganti Template Blog. Perlu anda ketahui, mengganti beberapa struktur dalam template blog saja sudah cukup berbahaya pada kesehatan blog, apalagi mengganti template secara keseluruhan.
Bahaya Terlalu Sering Mengganti Template Blog

Mungkin alasan anda mengganti tempate blog itu karena jenuh dengan tampilan yang itu-itu aja. Tapi, itu sebenarnya wajar kok, tetapi jangan pernah coba-coba untuk ganti template. Apalagi skala pergantian yang terlalu sering, dengan durasi yang singkat-signkat pula. Jika sekedar ingin mencoba template, saya sarankan dicoba di blog lain sebagai uji coba saja.

Baca Juga : Cara Membuat Breadcrumb SEO Friendly dan Valid HTML5 di Blog

Namun, tahukah anda bahwa ada akibat atau dampak buruk sering bergonta-ganti template ini? Dari sini saya menyarankan pada anda para Blogger sebaiknya hindari sering-sering mengganti template. Dan berikut ini beberapa daftar akibat buruk dari seringnya mengganti template tersebut. Berikut ulasannya.

1. Traffic Blog Pasti Turun


Akibat atau dampak buruk pertama jika blog yang sering gonta-ganti template akan mengalami penurunan traffic. Bagi blog baru, apalagi yang belum pernah dioptimasi, jangan pernah coba-coba ganti template.

Lalu, turunnya traffic atau jumlah pengunjung blog memang sudah bisa dipastikan akan terjadi pada blog-blog yang sering menggonta-ganti template-nya. Hal ini disebabkan oleh rasa malas dari pengunjung yang melihat blog yang berantakan. Pasalnya pada saat pergantian template biasanya blogger diharuskan untuk melakukan pengaturan banyak hal dalam blog tersebut.

Baca Juga : Cara Terbaru Agar Artikel Blog Cepat Terindeks Oleh Google

Nah, dari sinilah kemudian yang membuat pengunjung yang sudah mengetahui alamat situs blog anda merasa malas setelah melihat blog anda berantakan. Bagaimana jika blogger menutup akses sementara selama penggantian template? Tentu saja akan sama, malahan dengan menutup sementara maka tidak akan ada pengunjung yang datang. Dan ini akan membuat traffic blog akan mati.

Baca Juga : Tips Mengganti Template Baru pada Blog Supaya Visitor Tetap Stabil dan Bisa Naik

2. Merusak Kualitas SEO dan SERP Blog


Dampak atau akibat buruk lainnya yang bisa terjadi pada blog yang seringkali berganti template adalah rusaknya kualitas SEO dan SERP blog, sehingga bisa mengakibatkan penurunan peringkat blog di SERP. Kemudian, jika anda pernah menambahkan sebuah kode HTML tertentu untuk tujuan memaksimalkan blog, maka ketika anda menggantinya dengan template yang baru bisa jadi kode HTML tersebut hilang.

Baca Juga : Meta Tag SEO Friendly Terbaru 2019 dan Valid HTML5

Meski anda kemudian ingat kode HTML tersebut tapi bisa jadi juga template yang baru tidak bisa kompatibel untuk kode HTML yang ada. Dan satu hal lagi yang perlu anda ingat bahwa Google membutuhkan waktu sekitar 1 minggu untuk bisa meng-crawl kembali konten yang ada pada blog dengan template terbaru tersebut. Dari sinilah blog anda akan mengalami penurunan kualitas pada SEO dan SERP.

Baca Juga : Penyebab dan Solusi Artikel Hilang dari SERP Google

3. Blog Akan Dianggap Tidak Profesional dan Tidak Mempunyai Karakter


Selanjutnya dampak buruk yang bisa diakibatkan dari blog yang sering bergonta-ganti template adalah munculnya anggapan bahwa blog tidak profesional dan tidak berkarakter. Ya, layaknya penampilan manusia, maka penampilan blog yang selalu berubah-ubah juga akan mendatangkan respon. Pada umumnya orang yang selalu mengubah penampilan akan dianggap sebagai orang yang tak berkarakter karena tidak punya ciri khas tersendiri.

Nah, begitu juga pada blog, jika anda seringkali mengubah tampilan atau template blog maka anda akan dianggap sebagai orang yang tidak punya karakter (ciri khas). Lebih-lebih dari itu anda juga harus bersiap menghadapi anggapan bahwa anda tidak dianggap profesional oleh beberapa blogger yang ada.

Baca Juga : 10 Niche Blog Yang Selalu Ramai Pengunjung

4. Hanya Menghabiskan Banyak Waktu Saja


Selanjutnya dampak buruk yang bisa diakibatkan dari blog yang sering bergonta-ganti template adalah saat anda memutuskan untuk mengubah tampilan template blog, maka anda memang mau tidak mau harus meluangkan waktunya  untuk mengotak-atik blog tersebut. Waktu yang digunakan untuk mengotak-atik template blog yang baru ini sendiri tidaklah sebentar. Nah, dari sinilah akan ada waktu produktif yang terbuang sia-sia.

Sebenarnya waktu yang terbuang dari mengatur template blog yang baru ini bisa anda manfaatkan untuk menulis dan memperbanyak konten di blog. Namun, jika keputusan anda tetap untuk mengganti template maka anda harus bersiap mengorbankan waktu produktif Anda.

5. Blog Jadi Berantakan, Kacau dan Sulit Diatur


Dampak terakhir, blog yang sering gonta-ganti template akan mengalami tampilan yang berantakan, kacau dan sulit diatur. Tentu hal ini memang bisa saja terjadi. Sebab tidak semua template blog bisa diatur dengan mudah. Pasalnya dengan pengkodean yang berbeda dari template-template yang lain.

Baca Juga : 5 Langkah Cara Menghapus Crawl Error Page Not Found 404 pada Blog

Pada pengaturan widget juga bisa terjadi hal yang sama yang membuat blogger kesulitan menata letak widget seperti yang diinginkan. Maka dari itu untuk menghindari blog yang berantakan dan sulit diatur maka hindarilah penggantian template yang terlalu sering.

Demikian pembahasan tentang Bahaya Terlalu Sering Mengganti Template Blog. Semoga bisa bermanfaat dan terima kasih sudah berkunjung. Salam Aditya Tekno.com

sumber :
https://www.bungfrangki.com/2017/06/bahaya-mengganti-template-blog.html
https://www.maxmanroe.com/hindari-terlalu-sering-mengganti-template-blog-sebab-ada-4-akibat-buruk-berikut-ini.html

Bahaya Sering Mengganti Template, Sebab Ada 5 Akibat Buruk Terhadap Blog

AdityaTekno.com - Kali ini saya akan berbagi Tips SEO Cara Membuat, Menampilkan, atau Memasang Breadcrumbs SEO Friendly di Blog Blogspot, dan tentu sudah Valid HTML5.
Cara Memasang Breadcrumb SEO Friendly dan Valid HTML5 di Blog

Perlu anda ketahui bahwa, Breadcrumb adalah sebuah navigasi yang berada di atas judul postingan suatu blog atau website, dan biasanya diawali dengan link menuju Home lalu diikuti dengan label dan judul postingan. Maka dari itu, breadcrumb sangatlah penting untuk pendukung SEO blog anda.

Dengan memasang breadcrumb yang SEO friendly di Blog adalah salah satu cara lain mengoptimasi sebuah blog. Kebanyakan para blogger pemula mengabaikan hal ini.

Baca Juga: Cara Terbaru Agar Artikel Blog Cepat Terindeks Oleh Google

Kenapa isi blog harus serba SEO? Sebuah blog harus SEO karena ini memang sangat diperlukan untuk kelangsungan blog baik di mata pencari google dan pada user yang mengunjungi blog anda, lebih-lebih jika blog tersebut serba SEO friendly.

Lalu, Kenapa juga harus valid HTML5? Sebenarnya hal ini tidak begitu penting tapi sangat dianjurkan, karena agar blog anda tidak ketinggalan zaman dan makin baik di mata google karena (minimal) telah sedikit error di bagian template.

Baca Juga: Meta Tag SEO Friendly Terbaru 2019 dan Valid HTML5

Saat ini Search Engine seperti Google selalu membaca label atau tags di setiap postingan blog, karena Google sudah tidak menggunakan meta tag keyword lagi untuk mengindeks suatu blog.

Baca Juga: 10 Niche Blog Yang Ramai Pengunjung

Dan yang jadi perhitungan Google saat ini adalah Meta Description dan Label (Kategori). Semakin relevan sebuah label dengan isi postingan (artikel), maka akan semakin mendapatkan kesempatan tampil di halaman pertama indeks atau halaman hasil pencarian Google.

Baca Juga: Penyebab dan Solusi Artikel Hilang dari SERP Google

Nah, bagi anda yang tertarik ingin memasang breadcrumb SEO friendly dan valid HTML5 di blog, silahkan ikuti langkah-langkah berikut ini.

Cara Membuat Breadcrumbs SEO Friendly dan Valid HTML5


Pertama, buka Blogger >> Tema >> Edit HTML >> Kemudian tambahkan kode CSS di bawah ini sebelum ]]></b:skin> atau </style>
/* Breadcrumbs */
.breadcrumbs{padding:20px 30px;background:#fff;margin-bottom:20px}
.breadcrumbs a,.post-info a {color:#19abea;}
.breadcrumbs a:hover,.post-info a:hover {color:#454545;}

Lalu langkah selanjutnya, cari kode HTML post seperti ini
<b:includable id='main' var='top'>...</b:includable>

Kemudian tambahkan kode HTML breadcrumbs ini tepat di bawah kode HTML post tadi
<b:includable id='breadcrumb' var='posts'>
<b:if cond='data:blog.homepageUrl != data:blog.url'>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;static_page&quot;'>
<div class='breadcrumbs'><span><a expr:href='data:blog.homepageUrl' rel='tag' title='Home'>Home</a></span> / <span><data:blog.pageName/></span></div>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;item&quot;'>
<!-- Breadcrumb Untuk Halaman Pos -->
<b:loop values='data:posts' var='post'>
<b:if cond='data:post.labels'>
<div class='breadcrumbs'>
Anda di sini : <span itemscope='' itemtype='http://data-vocabulary.org/Breadcrumb'><a expr:href='data:blog.homepageUrl' itemprop='url' title='Home'><span itemprop='title'>Home</span></a></span>
<b:loop values='data:post.labels' var='label'>
/ <span itemscope='' itemtype='http://data-vocabulary.org/Breadcrumb'><a expr:href='data:label.url + &quot;?max-results=5&quot;' expr:title='data:label.name' itemprop='url'><span itemprop='title'><data:label.name/></span></a></span>
</b:loop>
/ <span><data:post.title/></span>
</div>
<b:else/>
<div class='breadcrumbs'><span><a expr:href='data:blog.homepageUrl' rel='tag' title='Home'>Home</a></span> / <span>Without Label</span> / <span><data:post.title/></span></div>
</b:if>
</b:loop>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;archive&quot;'>
<!-- Breadcrumb Untuk Label Search dan Search Pages -->
<div class='breadcrumbs'>
<span><a expr:href='data:blog.homepageUrl' title='Home'>Home</a></span> / <span>Archived For <data:blog.pageName/></span>
</div>
<b:else/>
<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;index&quot;'>
<div class='breadcrumbs'>
<b:if cond='data:blog.pageName == &quot;&quot;'>
<span><a expr:href='data:blog.homepageUrl' title='Home'>Home</a></span> / <span>All Post</span>
<b:else/>
<span><a expr:href='data:blog.homepageUrl' title='Home'>Home</a></span> / <span><data:blog.pageName/></span>
</b:if>
</div>
</b:if>
</b:if>
</b:if>
</b:if>
</b:if>
</b:includable>

Simpan Tema.

Jika anda ingin mengetahui breadcrumbs sudah terpasang dengan benar di blog, anda bisa cek di Google Structured Data Testing Tool

Demikian tips SEO Cara Membuat Breadcrumb SEO Friendly dan Valid HTML5 di Blog. Semoga bisa bermanfaat dan sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com

Sumber:
https://www.arlinadzgn.com/2016/04/cara-memasang-breadcrumbs-seo-friendly.html
https://www.bungfrangki.com/2015/04/membuat-breadcrumbs-seo-friendly-dan-valid-html5.html
http://newjohnywuss.blogspot.com/2015/03/cara-memasang-breadcrumb-seo-friendly.html

Cara Membuat Breadcrumb SEO Friendly dan Valid HTML5 di Blog

AdityaTekno.com - Cara Menghilangkan Bulan Tahun di URL Postingan Blogger. Cara menghilangkan tanggal (bulan dan tahun) pada url postingan blogger / blogspot terbilang sangat mudah untuk anda terapkan.
Cara Menghilangkan Tanggal pada Link / URL Postingan Blog

Baca Juga: Cara Membuat Animasi Slide Button di Postingan Blog

Tapi, dengan menyembunyikan bulan tahun pada url postingan blogspot harus dipertimbangkan juga. Karena kita akan membahas tuntas mengenai hal ini, baik dalam penggunaan dan sisi negatif jika diterapkan.

Apakah Berpengaruh Terhadap SEO?


Apakah jika diterapkan akan berpengaruh terhadap SEO? Tentu saja sangat berpengaruh, karena bot crawl akan mengindeks ulang halaman / url yang telah dirubah atau di custom secara tidak sengaja, karena pada umumnya URL pada postingan blogspot harus menggunakan tanggal dan tahun, itu sudah menjadi settingan default pada Blogger.

Baca Juga: Cara Membuat Tampilan Night Mode di Blogger dengan Cookie

Akan tetapi, jika anda menggunakan hanya untuk gaya-gayaan atau sekedar memperkeren URL saja layaknya wordpress, maka silahkan dicoba dan diterapkan. Dan juga disarankan bagi anda yang artikel nya masih sedikit, maka diperbolehkan menggunakan custom permalink ini.

Apakah Pengunjung akan Hilang?


Bisa saja pengunjung / visitor anda akan hilang, karena google bot crawl akan mengindex ulang halaman kita dan dianggap jelek, karena sampai saat ini format permalink pada blogspot sudah yang terbaik, jadi tidak perlu di custom lagi hanya untuk sekedar gaya-gayaan.

Baca Juga: Cara Membuat Pita dengan CSS di Postingan Blog

Contoh Permalink Tanpa Tanggal seperti Apa?


Misalnya URL pada postingan ini:
https://www.adityatekno.com/2019/11/cara-menghilangkan-bulan-dan-tahun-pada-url-postingan-blog.html

Nahh, nanti jika di custom maka formatnya akan berubah seperti dibawah ini :
https://www.adityatekno.com/cara-menghilangkan-bulan-dan-tahun-pada-url-postingan-blog.html

Bagaimana? Apakah anda tertarik menerapkan di blog? Berikut tutorial cara menyembunyikan url / link pada postingan blog.

Cara Menghilangkan Bulan dan Tahun pada Link / URL Postingan Blog


Pertama, silahkan masuk ke Blogger >> Tema >> Edit HTML.

Kemudian, letakkan kode Javascript dibawah ini tepat diatas kode </body>
<script type='text/javascript'>
//<![CDATA[
// BloggerJS v0.3.1
// Copyright (c) 2017-2018 Kenny Cruz
// Licensed under the MIT License
var urlTotal,nextPageToken,postsDatePrefix=!1,accessOnly=!1,useApiV3=!1,apiKey="",blogId="",postsOrPages=["pages","posts"],jsonIndex=1,secondRequest=!0,feedPriority=0,amp="&amp;"[0];function urlVal(){var e=window.location.pathname,t=e.length;return".html"===e.substring(t-5)?0:t>1?1:2}function urlMod(){var e=window.location.pathname;"p"===e.substring(1,2)?(e=(e=e.substring(e.indexOf("/",1)+1)).substr(0,e.indexOf(".html")),history.replaceState(null,null,"../"+e)):(e=(e=postsDatePrefix?e.substring(1):e.substring(e.indexOf("/",7)+1)).substr(0,e.indexOf(".html")),history.replaceState(null,null,"../../"+e))}function urlSearch(e,t){var n=e+".html";t.forEach(function(e){-1!==e.search(n)&&(window.location=e)})}function urlManager(){var e=urlVal();0===e?accessOnly||urlMod():1===e?getJSON(postsOrPages[feedPriority],1):2===e&&(accessOnly||history.replaceState(null,null,"/"))}function getJSON(e,t){var n=document.createElement("script");if(useApiV3){var o="https://www.googleapis.com/blogger/v3/blogs/"+blogId+"/"+e+"?key="+apiKey+"#maxResults=500#fields=nextPageToken%2Citems(url)#callback=bloggerJSON";nextPageToken&&(o+="#pageToken="+nextPageToken),nextPageToken=void 0}else o=window.location.protocol+"//"+window.location.hostname+"/feeds/"+e+"/default?start-index="+t+"#max-results=150#orderby=published#alt=json-in-script#callback=bloggerJSON";o=o.replace(/#/g,amp),n.type="text/javascript",n.src=o,document.getElementsByTagName("head")[0].appendChild(n)}function bloggerJSON(e){var t=[];if(useApiV3||void 0===urlTotal&&(urlTotal=parseInt(e.feed.openSearch$totalResults.$t)),useApiV3){try{e.items.forEach(function(e,n){t.push(e.url)})}catch(e){}nextPageToken=e.nextPageToken}else try{e.feed.entry.forEach(function(n,o){var r=e.feed.entry[o];r.link.forEach(function(e,n){"alternate"===r.link[n].rel&&t.push(r.link[n].href)})})}catch(e){}urlSearch(window.location.pathname,t),urlTotal>150?(jsonIndex+=150,urlTotal-=150,getJSON(postsOrPages[feedPriority],jsonIndex)):nextPageToken?getJSON(postsOrPages[feedPriority]):secondRequest&&(nextPageToken=void 0,urlTotal=void 0,jsonIndex=1,secondRequest=!1,0===feedPriority?(feedPriority=1,getJSON("posts",1)):1===feedPriority&&(feedPriority=0,getJSON("pages",1)))}function bloggerJS(e){e&&(feedPriority=e),urlManager()}bloggerJS();
//]]>
</script>

Setelah itu, klik Simpan Tema. Dan silahkan anda lihat perubahannya.

Baca Juga: Cara Terbaru Membuat Contact Form Keren di Blog

Demikian Cara Menghilangkan Bulan dan Tahun pada URL Postingan Blog. Semoga bermanfaat dan sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com

Cara Menghilangkan Bulan dan Tahun pada URL Postingan Blog

Cara Mengatasi Reduce DNS Lookups YSlow GTmetrix
AdityaTekno.comCara Mempercepat Loading Blogger dengan Memasang DNS Prefetch. Mempunyai blog yang fast loading atau cepat adalah idaman bagi setiap blogger maupun para pengunjung blog tersebut.

Ada berbagai cara optimasi terhadap blog dalam upaya mempercepat loading blog/website, salah satunya adalah cara mempercepat loading blog dengan memasang DNS Prefetch. Sebenarnya cara ini juga bisa mengatasi Reduce DNS Lookups pada YSlow GTmetrix.
Cara Mengatasi Reduce DNS Lookups YSlow GTmetrix

Baca Juga: Cara Mempercepat Blog dengan Expires Headers

DNS Prefetch / Domain Name System Prefetching adalah salah satu cara mempercepat pemuatan domain tertentu dan tentunya akan berimbas pada kecepatan blog kita.

Lalu bagaimana cara kerja DNS Prefetch?

Cara Kerja DNS Prefetch


DNS Prefetch akan memberikan perintah kepada browser untuk menyelesaikan perenderan nama Domain secepat mungkin, kemudian untuk beberapa saat browser akan mengikatnya dan ketika pengunjung/visitor men-Scroll halaman blog, maka secara otomatis browser akan menampilkan halaman blog lebih cepat karena link eksternal dengan tag DNS Prefetch dianggap telah selesai dimuat.

Misalnya anda memasang google font, maka tag yang digunakan adalah

<link href='//fonts.googleapis.com' rel='dns-prefetch'/>

Setelah saya memberikan contohnya diatas, mungkin anda sudah mempunyai gambaran sedikit bagaimana cara kerja DNS Prefetch ini. Sekarang lanjut cara pemasangan DNS Prefetch.

Cara Memasang DNS Prefetch untuk Mempercepat Loading Blog


Pertama, buka menu Tema >> Edit HTML

Kemudian cari kode <b:skin> atau <head>, tapi kalau saya cari kode <b:skin>.

Copy kode dibawah ini dan Paste diatas kode <b:skin> atau sebelum kode <b:skin>.

<link href='//ajax.googleapis.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//www.google-analytics.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//googleads.g.doubleclick.net' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//www.googletagservices.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//pagead2.googlesyndication.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//maxcdn.bootstrapcdn.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//adservice.google.ca' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//adservice.google.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//resources.blogblog.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//fonts.googleapis.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//1.bp.blogspot.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//2.bp.blogspot.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//3.bp.blogspot.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//4.bp.blogspot.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//disqus.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//c.disquscdn.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//github.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//cdn.staticaly.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//cdn.statically.io' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//fontawesome.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//www.sharethis.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//cdn.jsdelivr.net' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//rawcdn.githack.com' rel='dns-prefetch'/>
<link href='//images.dmca.com' rel='dns-prefetch'/>

Tips:
Jika terdapat link eksternal sumber lainnya di blog anda, silahkan lakukan DNS Prefetch dengan format seperti berikut dan tambahkan pada daftar dns prefetch diatas.

<link href='//url-external' rel='dns-prefetch'/>

Terakhir, Simpan Tema.

Lihat hasilnya, nanti akan ada perubahan pada kecepatan loading blog jadi semakin cepat. Cara ini sudah saya terapkan sendiri pada blog AdityaTekno. Jadi, jangan ragu lagi untuk mencobanya.

Baca Juga: Cara Mempercepat Loading Blog Blogger

Demikian Cara Mempercepat Loading Blog dengan Memasang DNS Prefetch. Semoga berhasil dan sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com

Cara Mempercepat Loading Blog dengan Memasang DNS Prefetch

Cara Expires Headers pada Gtmetrix YSlow
AdityaTekno.com - Cara Mempercepat Loading Blog dengan Setting Expires Headers. Sebenarnya ada banyak cara mudah untuk mempercepat loading suatu blog, diantaranya dengan mengurangi widget, mengurangi jumlah postingan di homepage, mengurangi jumlah iklan ataupun mengoptimalkan gambar sebelum diposting, seperti pada postingan sebelumnya yang berjudul Cara Mempercepat Loading Blog Blogger.

Dengan melakukan itu semua bertujuan untuk mendapatkan performa loading blog yang lebih maksimal, agar lebih SEO dan disukai mesin pencari (search engine) seperti google.

Sudah tidak dapat dipungkiri lagi, saat ini para pemilik blog saling berlomba-lomba membenahi blognya masing-masing, untuk mendapatkan kecepatan loading blog yang maksimal. Baik dari tampilan dekstop maupun tampilan mobile.

Tentu persaingan ini semakin ketat untuk menyedot perhatian pengunjung, lalu jika blog anda loadingnya berat sudah jelas pengunjung tidak akan betah berlama-lama, dan pada akhirnya pengunjung pada kabur mencari blog yang kecepatan loadingnya kenceng.

Expires Headers


Leverage browser Expires Headers berkaitan dengan halaman sebuah web seperti gambar, css, javascript, dan sebagainya. Sehingga saat membuka kembali halaman web yang sama, maka halaman web akan semakin cepat terbuka, karena file yang pada awalnya harus di unduh, sekarang sudah tersimpan di dalam media penyimpanan.

Pada dasarnya Leverage browser caching mempunyai definisi Mengatur tanggal expires (kadaluwarsa) dalam header HTTP yang bersifat statis. Memerintahkan browser untuk memuat Source Code yang sudah di unduh sebelumnya dalam media penyimpanan. Caching fungsinya untuk mengatur lamanya penyimpanan file yang sudah didownload saat membuka.

Baca Juga: Cara Mengatasi Leverage Browser Chacing Untuk Favicon.ico

Untuk memastikannya, anda bisa cek template blog terlebih dahulu, sebelumnya silahkan buka halaman Gtmetrix, masukkan URL blog anda dan lihat hasilnya. Biasanya di Add Expires Headers nilainyanya merah jika kecepatan loading blognya lambat.

Nah, untuk mengatasi hal tersebut, anda bisa menambahkan script expires headers, dan letakkan kode di bawah ini tepat di bawah kode <head>.

<include expiration='7d' path='*.css'/>
<include expiration='7d' path='*.js'/>
<include expiration='3d' path='*.gif'/>
<include expiration='3d' path='*.jpeg'/>
<include expiration='3d' path='*.jpg'/>
<include expiration='3d' path='*.png'/>
<meta http-equiv="expires" content="sat, 02 jun 2020 00:00:00 GMT"/>

Preview dulu template anda, kalau sudah oke baru klik Simpan.

Kemudian test kembali template blog anda ke halaman Gtmetrix, dan lihat hasilnya.
Biasanya perubahan expires header di bagian Yslow pada halaman Gtmetrix bisa di lihat hasilnya sehari kemudian, tapi jika test kecepatan blog anda sudah ada perubahan, berarti proses penambahan script sudah berhasil. 

Demikian Cara Mempercepat Loading Blog dengan Expires Headers. Semoga tips ini bisa bermanfaat untuk anda. Tips ini masih ada kelanjutannya, jada ditunggu saja update-annya. Sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com

Cara Mempercepat Loading Blog dengan Expires Headers

Cara Agar Artikel Terindex Google dengan Cepat Tanpa Backlink
Cara Agar Artikel Cepat Terindex oleh Google - Welcome back sahabat AdityaTekno.com, sesuai judul diatas saya akan membagikan tips cara agar artikel website atau blog cepat terindex google.

Tapi, sebelum itu saya akan sedikit membahas arti blog atau artikel baru agar terindex google. Jadi gini, setiap kali kita membuat blog belum tentu blog baru kita akan tampil di mesin pencari google, salah satu cara mengetahui blog kita sudah terindex di Google atau belum adalah dengan menulis nama domain kita di mesin pencari.

Caranya yaitu dengan menulis site:namadomain.com, misalnya mau ngecek blog ini dengan menulis site:adityatekno.com di mesin pencari google. Jika sudah terindex akan langsung muncul di mesin pencari, namun jika belum terindex tidak akan muncul di mesin pencari.

Dan ini nih yang membuat orang merasa kesal ketika artikel baru atau lama yang sudah dipublikasi di blog tidak terindex Google atau di mesin pencari lainnya.

Akan tetapi tenang saja, kali ini saya akan membagikan tips kepada anda yang mengalami masalah ini agar nantinya artikel yang sudah dipublikasikan bisa dengan cepat terindex oleh Google.

Cara Agar Artikel Terindex Google dengan Cepat Tanpa Backlink


1. Daftarkan Blog ke Google Search Console


Google Search Console atau yang sebelumnya bernama Google Webmaster Tools adalah alat gratis yang disediakan oleh Google untuk membantu memahami dan memantau kinerja blog yang kita miliki.

Nah, salah satu manfaat mendaftarkan blog anda ke Google Search Console adalah bisa mempercepat pengindeksan artikel atau postingan blog terbaru anda.

Lalu bagi anda yang baru saja membuat blog atau pun artikel blog yang sudah anda publikasikan tidak kunjung di index oleh Google, maka coba daftarkan dan verifikasi blog di Google Search Console.

2. Tambahkan Peta Situs ke Google Search Console


Setelah mendaftarkan blog ke Google Search Console dan berhasil verifikasi, hal yang perlu anda lakukan selanjutnya adalah mengirim peta situs dengan cara menambahkan sitemap.xml ke Google Search Console.

Peta situs salah cara penting bagi Google untuk menemukan URL di situs dan berfungsi untuk memudahkan robot spider untuk melakukan crawling (perayapan) ke seluruh URL blog anda.

Dengan menambahkan sitemap.xml, setiap konten yang ada di blog akan terindeks secara otomatis dengan jangka waktu tertentu dan tergantung seberapa mudah Google melakukan perayapan pada situs. Caranya dengan masuk ke Google Search Console >> Peta Situs >> Tambahkan peta situs baru >> masukkan sitemap.xml.

3. Lakukan Inspeksi URL (Fetch as Google)


Cara selanjutnya yaitu dengan melakukan Inspeksi URL postingan anda. Cara ini selalu saya lakukan setelah mempublikasi artikel blog. Sebetulnya perayapan dan indeks normal cukup dengan menambahkan (mengirim) sitemap.xml saja.

Jadi, dengan hanya menambahkan sitemap.xml, konten yang telah dipublikasi akan terindeks secara otomatis dalam jangka waktu tertentu, mungkin bisa 1-2 hari.

Tapi, anda bisa menggunakan salah satu cara yaitu dengan menginspeksi URL postingan blog anda, cara ini agar pengindeksan lebih cepat setiap artikel baru yang telah dipublikasi. Caranya dengan masuk ke Google Search Console >> Inspeksi URL >> Masukkan url postingan blog anda dan tekan enter, lalu tunggu hingga proses loading selesai >> Pilih 'Minta Pengindeksan'.

Langkah-langkah di atas merupakan langkah yang sering saya gunakan ketika saya mempunyai blog baru, tidak hanya blog baru saja, tetapi blog lama juga melakukan cara-cara diatas dan hasilnya memang dalam 1x24 jam blog baru saya di index oleh google. Kemudian untuk artikel baru yang ada di blog lama pun terindex dengan cepat tidak sampe sehari.

Demikian tips Cara Agar Artikel Blog Cepat Terindex Google. Semoga postingan yang saya bagikan ini bisa bermanfaat dan membantu mengatasi masalah pada blog anda. Sampai jumpa dipostingan selanjutnya. Salam AdityaTekno.com.

Cara Terbaru Agar Artikel Blog Cepat Terindex oleh Google

Cara Memasang Lazy Load Iklan Adsense
Cara Memasang Lazy Load Iklan Adsense - Welcome back sahabat AdityaTekno.COM. Dipostingan ini saya akan membagikan tutorial cara memasang lazy load pada iklan adsense.

Sebenarnya memasang lazy load adalah trik. Karena apa, JavaScript lazyload yang dimaksudkan adalah memanfaatkan JS load on scroll. Lebih sederhananya gini, penayangan iklan Adsense akan ditunda sementara sampai pengunjung melakukan scroll pada halaman blog. 

Dengan mengaktifkan lazy load Adsense akan membantu beberapa hal penting di blog Blogger atau Blogspot. Salah satu diantaranya yaitu mengatasi loading blog yang lama karena iklan Adsense, dan kalau menurut pengalaman saya sendiri, lazy load ini cukup ampuh mencegah banned Adsense akibat pelanggaran trafik yang tidak valid. Dalam hal ini, trafik yang dimaksud adalah ulah bot atau jingling.

Baca Juga: Cara Mengatasi Jingling atau Auto Visitor Terhadap Blog/Web Kita

Terkait dengan loading blog akibat tayangan iklan Adsense, fitur lazy load akan sangat membantu jika hanya menggunakan satu JavaScript Adsense saja. JavaScipt Adsense yang dimaksud adalah sebagai berikut.
<script async src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js"></script>
Kemudian JS Adsense inilah yang akan kita elaborasi ke dalam JS Lazyload. Jika di dalam template anda masih terdapat kode seperti di atas, baik itu yang letaknya di Gadget dan di Edit HTML, maka segeralah di hapus dulu. Karena tidak akan bekerja fitur Lazy load Adsense jika JS seperti itu tidak dihapus. 

Cara Memasang Lazy Load pada Iklan Adsense

Cara ini bisa diaktifkan untuk semua perangkat, mulai dari Laptop/PC, tablet dan smartphone, caranya adalah sebagai berikut:

Pertama masuk ke Dashboard Blogger >> Tema >> Edit HTML, cari kode </body>.
Kemudian copy kode berikut dan paste di atas kode </body>.
<script type='text/javascript'>
//<![CDATA[
// Lazy Load AdSense
var lazyadsense=!1;window.addEventListener("scroll",function(){(0!=document.documentElement.scrollTop&&!1===lazyadsense||0!=document.body.scrollTop&&!1===lazyadsense)&&(!function(){var e=document.createElement("script");e.type="text/javascript",e.async=!0,e.src="//pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js";var a=document.getElementsByTagName("script")[0];a.parentNode.insertBefore(e,a)}(),lazyadsense=!0)},!0);
//]]>
</script>
Setelah itu, kilk Simpan Tema.

Baca Juga: Cara Mempercepat Loading Blog Blogger

Mudah kan caranya, lalu coba cek kecepatan loadingnya di PageSpeed Insights atau di GTmetrix, harusnya kecepatan loading blog akan lebih kenceng daripada sebelumnya.

Demikian Cara Memasang Lazy Load pada Iklan Adsense. Semoga tutorial yang saya bagikan bisa membantu anda. Good luck! Sampai jumpa dipostigan selanjutnya. Salam AdityaTekno.COM.

Cara Mudah Memasang Lazy Load pada Iklan Adsense

Cara Mempercepat Pagespeed Blog
Cara Mempercepat Loading Blog di Blogger - Welcome back sahabat AdityaTekno.com. Dikesempatan kali ini saya akan membagikan cara mempercepat loading blog pada blogspot atau blogger

Tutorial ini saya buat karena ada juga yang meminta tips atau trik kepada saya untuk dibuatkan cara mempercepat loading blog. Padahal di blog-blog lain sudah banyak yang membahas atau membagikan tutorial seperti ini. Tapi, ya sudahlah tidak apa-apa, tetap saya buatkan untuk versi yang saya gunakan. Baik, kita lanjut ke topik pembahasan.

Karena kita numpang di server google, jadi tidak banyak yang bisa kita lakukan untuk mempercepat loading blog di blogger. Dan secara otomatis akses kita terbatas untuk melakukan optimasi blog tersebut karena faktor numpang tadi. 

Diluaran sana banyak blog yang membahas tentang cara mempercepat pagespeed blog. Mulai dari menggunakan template yang premium fast load, menambahkan script dns prefetch, menambah script expires header dan masih banyak lagi. Namun, disini saya akan membagikan tips cara mempercepat loading blog seperti yang saya lakukan pada blog ini.

Berikut adalah beberapa tips yang bisa anda terapkan untuk mempercepat loading blog anda.


Cara Mempercepat Loading Blog untuk Blogger atau Blogspot


1. Perkecil Ukuran CSS


Langkah pertama yang bisa anda lakukan untuk mempercepat loading blog adalah dengan memperkecil ukuran css yang anda gunakan pada blog anda. Dengan cara ini, ukuran css yang digunakan pada blog anda akan lebih ringan dan secara tidak langsung dapat mempercepat loading blog pada situs anda. 

Untuk melakukan itu anda tidak perlu mengubah ukurannya secara manual. Karena apa, cara ini akan memakan waktu yang cukup lama. Untuk memperkecil ukuran CSS anda bisa menggunakan tool CSS Minifier dari blog ini.

Tapi, sebelumnya saya ingatkan terlebih dahulu, bahwa anda jika ingin memperkecil ukuran css cukup yang perlu di perkecil saja, jangan semua di perkecil. Soalnya jika tidak cocok akan merubah tampilan blog anda, sehingga malah bisa acak-acakan tampilan blog nya. 

Dan satu lagi saya ingatkan kepada anda, sebelum melakukan langkah ini. Alangkah baiknya di backup dulu template/tema blog anda, karena untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Istilahnya untuk jaga-jaga gitu.

2. Compress Gambar


Langkah kedua yaitu dengan mengkompres ukuran/size gambar, baik itu gambar untuk thumbnail maupun gambar lainnya. Apalagi untuk blog yang banyak sekali menggunakan gambar, salah satu yang bisa anda lakukan untuk meningkatkan kecepatan loading blog adalah dengan mengkompress ukuran gambar sesuai yang di rekomendasikan oleh google.

Sesuai rekomendasi dari Google, gambar yang baik disisipkan pada blog adalah gambar yang berformat PNG. Nah, anda bisa menggunakan format GIF jika untuk grafik sederhana, misal ukuran kurang dari 10x10 pixel. Kemudian jika ingin menggunakan semua gambar yang bergaya fotografi, gunakanlah format JPG jangan menggunakan format BMP atau TIFF.

Jadi, sebelum melakukan upload ke blog, alangkah baiknya melakukan compress terlebih dahulu pada gambar yang akan anda gunakan. Memang ini cukup ribet, tapi hal tersebut dapat membantu mempercepat loading blog dan juga menghemat ruang simpan pada blog anda. 

Dan perlu diingat, jangan terlalu berlebihan dalam mengkompress gambar, karena hal tersebut dapat mengurangi ketajaman gambar sehingga para visitor menjadi kurang nyaman melihat gambar tersebut. Lalu untuk melakukan compress gambar, saya biasanya menggunakan situs kraken.io atau kalian mau mencari situs lain juga tidak masalah.


3. Memasang Javascript Lazy Load


Langkah ketiga yang bisa anda lakukan untuk mempercepat loading blog yaitu mengunakan kode javascript lazy load. Nah, bagi anda yang belum tau apa fungsi Lazy Load? Lazy load berfungsi untuk menunda (delay) terhadap request yang dibutuhkan. 

Kode Javacript Lazy Load ini juga digunakan oleh facebook. Dan untuk memasang javascript lazy load diblogger anda bisa mengikuti langkah-langkahnya seperti berikut ini:

1. Pertama masuk Dashboard Blogger anda.
2. Kemudian Menu Tema >> Edit HTML.
3. Langkah selanjutnya cari kode </body> atau &lt;!--</body>--&gt;&lt;/body&gt; dengan menggunakan tombol kombinasi CTRL+F.
4. Copy Paste kode Javascript di bawah ini dan letakkan diatas kode </body> atau &lt;!--</body>--&gt;&lt;/body&gt;

<script type='text/javascript'>
//<![CDATA[
// Lazy Load
(function(a){a.fn.lazyload=function(b){var c={threshold:0,failurelimit:0,event:"scroll",effect:"show",container:window};if(b){a.extend(c,b)}var d=this;if("scroll"==c.event){a(c.container).bind("scroll",function(b){var e=0;d.each(function(){if(a.abovethetop(this,c)||a.leftofbegin(this,c)){}else if(!a.belowthefold(this,c)&&!a.rightoffold(this,c)){a(this).trigger("appear")}else{if(e++>c.failurelimit){return false}}});var f=a.grep(d,function(a){return!a.loaded});d=a(f)})}this.each(function(){var b=this;if(undefined==a(b).attr("original")){a(b).attr("original",a(b).attr("src"))}if("scroll"!=c.event||undefined==a(b).attr("src")||c.placeholder==a(b).attr("src")||a.abovethetop(b,c)||a.leftofbegin(b,c)||a.belowthefold(b,c)||a.rightoffold(b,c)){if(c.placeholder){a(b).attr("src",c.placeholder)}else{a(b).removeAttr("src")}b.loaded=false}else{b.loaded=true}a(b).one("appear",function(){if(!this.loaded){a("<img />").bind("load",function(){a(b).hide().attr("src",a(b).attr("original"))[c.effect](c.effectspeed);b.loaded=true}).attr("src",a(b).attr("original"))}});if("scroll"!=c.event){a(b).bind(c.event,function(c){if(!b.loaded){a(b).trigger("appear")}})}});a(c.container).trigger(c.event);return this};a.belowthefold=function(b,c){if(c.container===undefined||c.container===window){var d=a(window).height()+a(window).scrollTop()}else{var d=a(c.container).offset().top+a(c.container).height()}return d<=a(b).offset().top-c.threshold};a.rightoffold=function(b,c){if(c.container===undefined||c.container===window){var d=a(window).width()+a(window).scrollLeft()}else{var d=a(c.container).offset().left+a(c.container).width()}return d<=a(b).offset().left-c.threshold};a.abovethetop=function(b,c){if(c.container===undefined||c.container===window){var d=a(window).scrollTop()}else{var d=a(c.container).offset().top}return d>=a(b).offset().top+c.threshold+a(b).height()};a.leftofbegin=function(b,c){if(c.container===undefined||c.container===window){var d=a(window).scrollLeft()}else{var d=a(c.container).offset().left}return d>=a(b).offset().left+c.threshold+a(b).width()};a.extend(a.expr[":"],{"below-the-fold":"$.belowthefold(a, {threshold : 0, container: window})","above-the-fold":"!$.belowthefold(a, {threshold : 0, container: window})","right-of-fold":"$.rightoffold(a, {threshold : 0, container: window})","left-of-fold":"!$.rightoffold(a, {threshold : 0, container: window})"})})(jQuery);$(function(){$("img").lazyload({placeholder:"",effect:"fadeIn",threshold:"-50"})});
//]]>
</script>


Klik Simpan setelah copas kode javascript diatas.

Cara ini yang satu ini cukup ampun untuk meningkatkan kecepatan loading blog anda.


4. Jangan Terlalu Banyak Memasang Widget


Memasang terlalu banyak widget itu suatu kesalahan besar, karena selain kurang SEO juga dapat mengurangi kecepatan loading blog. Nah, dibeberapa para blogger pemula sengaja memasang banyak widget pada blog mereka dengan alasan akan memudahkan visitor untuk menelusuri konten yang ada di blog tersebut. 

Jadi, widget berfungsi sebagai navigasi untuk pengunjung untuk memperoleh apa yang mereka cari. Betul hal ini bagus juga, apabila memasang widget dengan tujuan untuk mempermudah pengunjung untuk memperoleh apa yang mereka cari. Tetapi, jika terlalu banyak widget dapat membuat blog anda menjadi lebih lambat. 

Oleh karena itu, semakin banyak widget maka request yang dibebankan kepada server pun akan menjadi lebih berat. Sebaiknya gunakan widget secukupnya saja jangan terlalu berlebihan. Kalau menurut saya lebih baik pasang tiga widget saja sudah lebih dari cukup, widget Recent Post, Label, dan Populer Post.


5. Kurangi Jumlah Postingan yang tampil di Halaman Utama


Terlalu banyak menampilkan jumlah postingan yang tampil di halaman utama blog juga menyebabkan turunnya kecepatan loading pada blog anda. Jadi, mulai sekarang kurangi jumlah postingan yang ditampilkan. Kalau rekomendasi dari saya yaitu cukup tampilkan 6-8 postingan saja jangan lebih dari itu.


6. Jangan Menggunaan Gambar untuk Background Blog


Saya pernah melihat di blog-blog pribadi mereka yang menggunakan gambar sebagai background halaman blog mereka, dan sepertinya mereka bertujuan untuk memperindah blog. Tapi, sebenarnya penggunaan gambar sebagai background pada halaman blog anda dapat menyebabkan loading blog lebih lama. Dan secara tidak langsung dapat menurunkan kecepatan loading blog anda.


7. Batasi Jumlah Iklan yang Ditampilkan pada Blog Anda


Langkah terakhir yaitu dengan membatasi jumlah iklan yang tampil pada blog anda. Kadang ada blogger yang secara berlebihan memasang iklan terlalu banyak dalam satu halaman blog, tentu saja hal ini dapat membuat loading blog anda menjadi lebih lambat. 

Baca Juga: Cara Memasang Lazy Load pada Iklan Adsense 

Sebaiknya jangan terlalu banyak menayangkan iklan pada satu halaman, hal tersebut juga dapat mempengaruhi kecepatan loading blog anda. Selain memperlambat loading blog, terlalu banyak iklan dalam satu halaman blog juga dapat mengganggu kenyamanan para pengunjung untuk membaca konten anda dengan baik.

Demikian Cara Mempercepat Loading Blog Blogger. Semoga tutorial yang saya bagikan ini bisa membantu mengatasi masalah pada blog anda yang mengalami turun kecepatan loading blog. Good luck! Sampai jumpa di postingan selanjutnya. Salam AditayaTekno.com.

Cara Mempercepat Loading Blog Blogger

Dapatkan Artikel Tips AdSense, Blogging, SEO setiap harinya.